Tuesday, July 19, 2011

Bolu Kukus Tanpa Telur

Ceritanya mau borongan ngepost di blog mumpung lagi mood :D

Selingan dulu, tau ga seninya membuat bolu kukus tuh ada di momen saat buka kukusan....halah deg2an itu loh + rasa bahagia kalo bolu kukus nya mekrok dengan indahnya, dan bisa bete pada saat yang sama karena momen itu cuman sebentar karena sukses menciut kembali. Yap, setelah sukses dapet Badge Bolkus Week, saya kembali kena kutukan bolkus, di mana semuanya sukses menciut sampe setengah cup setelah mekar dengan indahnya hikss :(

Usut punya usut, ternyata kesalahan ada pada air kukusan yang terlalu penuh, sebaiknya isi setengahnya dr batas garis dan adonan baru masuk pas uap airnyanya udah byk alias mendidih benar. Kukusnya juga jangan lama2 cukup 15 menit.

Nah, setelah gagal dan gagal lagi sempet pundung ga mau bikin bolkus dulu. Tapi berawal dari keinginan untuk membuatkan sesuatu yang bisa dipakai sembayang di Vihara, yap I'm Buddhist :) dan menurut kepercayaan kami Para Dewa di Vihara rata-rata bervegetarian dengan kata lain makanan di meja sembayang pun sebaiknya tidak mengandung produk hewani termasuk telur, dairy product, madu, dsb.

Akhirna pilihan jatuh lagi ama si bolu kukus, selain pemakaian telur yang sedikit, penampilannya juga udah cantik tanpa perlu topping tambahan.

Setelah browsing di web-web vegetarian, mencoba mencari alternatif pengganti telur, telur pada kue berfungsi sebagai pengikat dan pengembang, jadi di sini saya perlumencari alternatif untuk itu, untuk pengikat ada maizena, tahu, susu soya, puree pisang/apel, Pengembang bisa pakai soda kue, air soda. Kutak katik resep akhirnya saya nekat mencoba.

Resep asli Bolu Kukus 200 milik Bu Fatmah Bahalwan dari NCC 


Bolu Kukus Tanpa Telur

Bahan-bahan:
200 gr Tepung Terigu (sy pake Tp. Segitiga Biru)
4 sdm Maizena
1 sdt Baking powder
1,5 sdt Baking Soda/Soda Kue
140 gr Gula (sy kurangin karena susu & pisang udah manis)
200 ml Susu kedelai (lebih enak pake yg rasa coklat)
4 buah Pisang ambon ukuran sedang, lembutkan pakai garpu


Cara Membuat:
1. Campur terigu, maizena, baking powder, baking soda, ayak
2. Masukkan gula dan susu kedelai, mixer dgn kecepatan 1 sampai tercampur rata. Saya stop mixernya, diaduk bentar pakai spatula karet baru di mixer lagi (just want to make sure semua kecampur :D)
3. Masukkan pisang, sesudah semua tercampur rata, mixer dengan kecepatan tinggi 10 menit (cari aman, mungkin sebenernya bisa ga usah dimixer lama-lama karena ga ada telur, tapi ga mau ambil resiko kuena bantet)
4. Panaskan kukusan. Siapkan loyang cupcake (udah coba pake cup khusus bolkus, jdnya ga mekar secantik loyang cupcake) taro kertas cup diatasnya.
5. Tuang adonan yang sudah selesai dikocok, isi sampe penuh, kukus 15 menit.

Berhasil!!! Semua bolkusku mekrok dengan indahnya, huhuhuhu senangnya....berhubung trial cuman bikin setengah resep. Kasi suami coba katanya enak wuaahhh makin melayang deh hihihi.... Besoknya langsung praktek lagi bikin 2 resep sekaligus, kebetulan ada event peringatan Dewi Kwan Im Sejit. Dan sukses semua, meskipun ada yg mekar 2, mekar 3, mekar 4 hehehe.....

No comments:

Post a Comment